Karya Kreatif

Sajak Pilihan: GULAT PENJAWAT ( Sempena sambutan Hari Pekerja ‘08)

Watak yang hidup,pentas diperlembagakan
Pelakonnya, anak buah kerajaan bergelar
Belaka
Bersemuka dengan marhaen awam
Yang mengharap rindu gelisahnya dapat disurutkan
Merungkai belitan di pundaknya
Yang kian memberati, menopang sebak di dada rasa
Tertekan apabila urusan terkekang dek masa
Masa mengejar masa
Rahsia atas rahsia
Lama sudah dijejaki, baru tersedar kelewatan." "Rupanya
Bukan semua maslahat marhaen itu
Dapat disurutkan lantaran mereka sebenarnya juga sama
Kesempurnaan dari pengharapan mereka itu bukan angka
Bukan RM tetapi rakyat itu manusia, buruk baiknya
Berwalahan, hidup itu sendiri terikat dengan ruang dan waktu
Berubah dan hukunya tetap terjadi

Cuma:
Sebagai penjawat madah
Kami perlu bersungguh memberi senyuman
Menguliti wajah dan ruang masa itu kepada
Yang lebih baik....harap-harap
Allah terima dengan segala kelemahan kami
Dalam mencatat, mencoret agar kain itu
Menjadi lebih terkendalikan-sebagai bekal diri
Untuk tenteram menuju akhir kalimat
Semoga esok lebik baik dari hari ini
Dan ia diteruskan dengan harapan dan kekuatan
Untuk pengabdian kepada Allah
“Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian,
Kecuali mereka yang beramal soleh,
Berpesan dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran”
Ya Allah, angkatlah kesedihan umat ini.....
Matikan kami dalam Din-ul Islam



                                Barra Sban, April 2008

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.