Karya Kreatif

Karya Kreatif

Dakwah satu Perjuangan Sepanjang Zaman

Hasil Nukilan oleh Hj Nik Mohd Yusoff Nik Ismail,
Yang Di Pertua Wadah Pencerdasan Ummah, (Wadah) Selangor

Dakwah satu perjuangan sepanjang zaman
Memenuhi tuntutan-tuntutan tuhan
Sebagai 'abdillah yang beriman
Sebagai khalifah yang berkebajikan..

Dakwah itu bermakna pengorbanan
Melalui harta takhta serta pengalaman
Melalui masa dan daya pemikiran
Kebijaksanaan dan garis pedoman..

Dakwah itu bererti qudwah hasanah
Membangun diri jangan punah
Memurnikan rohani secara istiqamah
Daya fikir penggerak wadah..

Dakwah itu tarbiyyah
Mendidik dan melatih
Sehingga menjadi insan terpilih
Dipuji malaikat doa terpilih..

" "Dakwah itu ibadah
Meliputi segala liku dan wilayah
Dari peribadi hingga ke pemerintah
Melalui uslubul-hasanah..

Dakwah itu istiqamah
Istiqamah atas jalan yang diamanah
Menepis segala hasutan iblis pemusnah
Agar perjuangan tidah punah-ranah..

Dakwah itu kesabaran
Sabar itu separuh daripada iman
Mencari ilham dalam ancaman
Begitulah pendakwah budiman..

Dakwah itu jihad
Menegak kebenaran penuh tekad
Aufu bil 'uqud!
Aufu bil 'uqud!

Dakwah itu 'amal-jamaii
Bermuafakat sesama sendiri
Bersyura menepati peraturan Ilahi
Agar segala diberkati..

Dakwah itu kepimpinan
Kepimpinan itu satu penderitaan
Bukan anugerah kenalan
Atau hadiah buat si polan..

Dakwah itu kaya akhlak
Jiwa diasuh diri tak rosak
Dipegang teguh sampai layak
Menjadi insan bukan perosak..

Dakwah itu penyebaran
Wlaaupun cuma satu ungkapan
Bermula dengan diri hingga ke teman
Tanpa mengenal benua dan sempadan..

Dakwah itu amar makruf nahi mungkar
Yang Makruf jangan diengkar
Yang mungkar jangan dibiar
Agar umat menjadi segar..

Dakwah itu keadilan-kebenaran
Apa erti perjuangan tanpa kebenaran
Apa erti perjuangan tanpa ke'adilan
Keadilan teras keamanan..

Dakwah itu nasihah
Membimbing umat dengan susah payah
Bersaksikan qudwah hasanah
Dilaksanakan dengan penuh hikmah..

Dakwah itu amanah
Dipegang teguh dengan sungguh-sungguh
Agar terlaksana tanpa tangguh
Segala harapan membawa berkah..

Dakwah itu ujian
Hadapi rintangan dan halangan
Dari lawan dan juga rakan
Itulah fitrah mencari kebenaran..

Dakwah itu tak kenal penat-lelah
Bersedia atau dalam susah
Pantang undur seorang pendakwah
Bak panglima yang perkasa gagah..

Dakwah itu hijrah-perubahan
Bermula dengan niat yang diabadikan
Dengan tingkatkan rohani berteraskan iman
Menghadap wajah dengan Yaa Rahman..

Dakwah itu mulai dari diri
Membangun diri dengan pekerti
Memperbaiki sampai mati
Itulah pejuang sejati..

Dakwah itu muhasabah
Muhasabah diri dengan tabah
Mencari kelemahan elak fitnah
Agar perjuangan menjadi mudah..

Dakwah itu ikhtiar-tawakkal
Ikhtiar sepenuh akal
Mengolah kaedah, uslub yang afdhal
Lalu tawakkal kepada yang kekal...

Cerpen : Tatkala Bangsanya Kembali Buta(14 Mei '08)

Dua lelaki yang sudah berumur itu duduk agak lama di kedai kopi mewah di dalam bangunan kedua tertinggi di dunia yang tersergam indah di tengah-tengah kota Kuala Lumpur. Orang ramai lalu lalang dengan urusan masing-masing. Salah seorang daripada mereka bernama Azhar. Dia berambut pendek,berkumis dan berjanggut.Dia melepaskan berat tubuhnya untuk ditampung oleh kerusi yang sedang disandarinya sambil kedua-dua tangannya memegang tempat meletak tangan yang dibuat selari antara satu sama lain.  Kedutan pada wajahnya menggambarkan dia sudah banyak menghadapi dugaan dalam hidup. Dia masih gagah dan bersedia untuk menghadapi apa lagi yang akan datang menguji.

Sajak Pilihan: GULAT PENJAWAT ( Sempena sambutan Hari Pekerja ‘08)

Watak yang hidup,pentas diperlembagakan
Pelakonnya, anak buah kerajaan bergelar
Belaka
Bersemuka dengan marhaen awam
Yang mengharap rindu gelisahnya dapat disurutkan
Merungkai belitan di pundaknya
Yang kian memberati, menopang sebak di dada rasa
Tertekan apabila urusan terkekang dek masa
Masa mengejar masa
Rahsia atas rahsia
Lama sudah dijejaki, baru tersedar kelewatan." "Rupanya
Bukan semua maslahat marhaen itu
Dapat disurutkan lantaran mereka sebenarnya juga sama
Kesempurnaan dari pengharapan mereka itu bukan angka
Bukan RM tetapi rakyat itu manusia, buruk baiknya
Berwalahan, hidup itu sendiri terikat dengan ruang dan waktu
Berubah dan hukunya tetap terjadi

Cuma:
Sebagai penjawat madah
Kami perlu bersungguh memberi senyuman
Menguliti wajah dan ruang masa itu kepada
Yang lebih baik....harap-harap
Allah terima dengan segala kelemahan kami
Dalam mencatat, mencoret agar kain itu
Menjadi lebih terkendalikan-sebagai bekal diri
Untuk tenteram menuju akhir kalimat
Semoga esok lebik baik dari hari ini
Dan ia diteruskan dengan harapan dan kekuatan
Untuk pengabdian kepada Allah
“Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian,
Kecuali mereka yang beramal soleh,
Berpesan dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran”
Ya Allah, angkatlah kesedihan umat ini.....
Matikan kami dalam Din-ul Islam



                                Barra Sban, April 2008

SAJAK - " Dajjal"

Kearifan umat telah pupus dihakis,
materialisme, hedonisme dan egoisme
mereka tidak lagi memahami isyarat demi isyarat
bukankah bebal namanya, jika mereka tidak menyedari
dajjal telah lama lahir, kini
ia telah telah telanjur dewasa, sakti dan sadis
keadilan, kebenaran, kamanusiaan mutlak monopoli sang dajjal
sesiapa yang tidak mengikut telunjuknya, akan menggigit telunjuk
sesiapa yang berani mengangkat muka, akan diboikot
sesiapa yang berani melawan, akan diserang
sesudah dia menakluk Afganishtan
dia mengganyang Iraq, hingga hancur berkecai
sedang menunggu giliran Syria, Iran, Lybia dan Sudan
bukan mustahil Indonesia, Malaysia dan Brunai akan disekali-harungkan saja
leceh, buat kerja remeh dua tiga kali.
Subscribe to this RSS feed