Jagatraya

Gaza & Saat Doa Menjadi Senjata Muslimin

Gambar di hampir semua akhbar perdana baru-baru ini, yang menunjukkan solat jenazah yang diadakan untuk mangsa serangan bom Israel terhadap sekolah PBB di kem pelarian Jabaliya, utara Genting Gaza yang menyaksikan seramai 48 jenazah pelajar dan guru, amat menyayat hati dan seumpama mengoyak-ngoyakkan maruah umat Islam seluruh dunia. Apakah lagi yang tinggal pada umat Islam hari ini, yang semakin membuktikan kebenaran sabda dan peringatan baginda Rasulullah S.A.W., “Akan datang satu masa nanti, umat Islam amat ramai, tetapi umpama buih di tepian pantai sahaja serta kamu didatangi dan diratah oleh musuh-musuh kafir umpama lauk-pauk yang terhidang di atas meja makan”.

Hari ini adalah merupakan hari kesebelas bumi Gaza diperlakukan semahunya oleh tentera rejim zionis yang terkutuk. Lebih 700 nyawa saudara-saudara kita dijadikan bahan melepas geram, yang lebih sayunya seramai lebih 200 orang dari pada jumlah itu adalah merupakan kanak-kanak yang tidak berdosa. Apakah yang sebenarnya Israel mahukan dari tanah sekangkang kera, iaitu Genting Gaza itu? Tidak cukup dengan bom berangkai yang dijatuhkan dari pesawat canggih Falcon F15 dan helikopter tempurnya, ditambah lagi dengan curahan peluru berpandu dari armada lautnya sehinggalah kepada gerombolan kereta kebal beserta ratusan unit infantri menerobos masuk ke segenap simpang, lorong dan rumah-rumah orang Islam di sana. Setelah hampir 700 yang terkorban dan 3,000 yang cedera, mahu apa lagi rejim terkutuk ini dari tanah kecil orang Islam itu?

Pembantaian umat Islam di Gaza sekali lagi mengetuk setiap pintu hati umat Islam seantero dunia, betapa ini isyarat jelas dan semboyan perang yang dimainkan oleh mereka yang tidak pernah senang dengan kebangkitan umat Islam. Upacara penghapusan etnik (ethnic cleansing) yang acap kali kita dengar meragut kedamaian umat Islam minoriti di Bosnia, Checnya, Kosovo dan Kashmir seperti terus menjadi alat untuk meranapkan sama-sekali sinar kebangkitan umat Islam, yang baru bertatih membina kekuatan dan kerajaan di Gaza. Jelas, Israel mahu pengaruh Hamas dinyahkan serta-merta. Untuk mengiyakan lagi niat jahat mereka ini,  ia dijelmakan dengan tindakan kejam membunuh dan meruntuhkan segala persiapan umat Islam untuk bangkit melawan semula. 

Selain daripada bangunan parlimen, rejim yang bongkak ini turut mengebom pusat pentadbiran kerajaan, pasaraya, masjid, sehinggalah kepada hospital, yang merupakan harapan terakhir untuk menyelamatkan ribuan umat Islam yang sedang berada di ambang kematian. Ia mirip misi ‘carpet bombing’ yang pernah dijalankan oleh Amerika Syarikat sewaktu menawan Baghdad dan Afghanistan suatu ketika dahulu, tanpa satu binaan pun ditinggalkan. Alasan-alasan yang berirama basa-basi seperti “Kami menyerang Gaza, demi keselamatan penduduk kami dari bedilan roket-roket pejuang Hamas” akan menjadi hujah rutin pemimpin-pemimpin bongkak mereka setiap hari. 

Atas nama ‘keselamatan’ penduduknya, rejim terkutuk ini membalas setiap serangan roket Hamas dengan mencampakkan bertan-tan bom berangkai ke sasaran awam dengan sewenang-wenangnya. Ketidakadilan yang berlaku di dalam pertempuran ini menyaksikan di satu pihak, mereka melumatkan saingannya semahu-mahunya dengan bekalan-bekalan artileri dan peralatan perang tercanggih abad ini yang ditaja oleh Amerika Syarikat, sedangkan di satu pihak lagi dengan peralatan daif yang kalau dilancarkan pun roket-roket kecil ini, jangkauannya tak sejauh mana pun dan jika dikesan di ruang udara Israel, akan segera ditangkis oleh pelancar anti roket Israel.

Mahu atau tidak, penduduk Gaza perlu mengambil keputusan ultimatum, antara ‘do or die’ iaitu bertempur atau berkubur. Peperangan adalah merupakan jalan terakhir yang diambil oleh Islam, demi mempertahankan tanahair daripada dirampas oleh tentera kafir. Begitu juga keadaannya di Gaza, walaupun mereka tahu mereka berada di pihak yang kalah, pihak minoriti, pihak yang dibuli dan dibelasah oleh musuh, namun semangat untuk bangun menentang tidak akan mampu ditentang oleh sesiapa pun. Biar hancur segala harta benda, mati semua sanak saudara, hilang semua tempat bergantung & berlindung, tapi dengan keyakinan mereka masih punya Allah dan Rasul, tentera kejam Israel pasti akan dikuburkan beramai-ramai di Gaza.

Allah berfirman di dalam Surah As-Saff ayat ke-8: “Mereka ingin dan berusaha untuk memadamkan cahaya agama, tetapi Allah tetap akan menyempurnakan cahaya agamanya miskipun orang-orang kafir enggan menerimanya, tetap menentang dan menolaknya.” Ini adalah azimat perjuangan yang tetap tersemat di hati para pejuang Hamas, betapa Allah akan bersama dalam setiap gerak gempur mereka demi mempertahankan maruah agama. Ingatlah Israel, walaupun kamu hantar puluhan kapal perang, ratusan jet pejuang canggih, ribuan kereta kebal besar dan ribuan askar pakar kamu, kamu pasti tidak akan dapat memadamkan cahaya agama Allah. Kebangkitan Intifadha yang tidak dapat tertahan-tahan ini bakal meranapkan seluruh kekuatan dan keegoan kamu selama-lamanya.

Doa Sebagai Senjata

Dalam keadaan segala pintu dan jalan keluar buat saudara-saudara kita di Gaza semakin tertutup, bermula dengan pemotongan bekalan air, elektrik dan komunikasi, disusuli dengan pengeboman keperluan-keperluan awam seperti hospital dan pasaraya, ditambah lagi dengan sekatan ketat yang menghalang bantuan antarabangsa dari aspek perubatan, makanan dan kemanusiaan, apa lagi yang kita boleh harapkan? Dalam kata mudahnya, mereka seolah-olah terkepung, terperangkap dan hanya menunggu masa untuk dibunuh sewenang-wenangnya oleh rejim binatang Israel.

Hampir setiap hari demonstrasi diadakan untuk meluah rasa marah umat Islam, hampir setiap masa desakan dibuat oleh negara-negara yang bersimpati agar PBB mengadakan sidang khas untuk menyelamatkan Gaza, usaha memboikot yang saban hari digerakkan, namun adakah Yahudi akan tunduk dan akur pada tuntutan dunia Islam? Sifat dan watak bongkak dan takabbur mereka ini telah Allah S.W.T. rakam di dalam Surah al-Baqarah, ayat 120 yang menyatakan; “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang sebenarnya. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.”

Jelas dan sentiasa bersifat terkini dan mutakhir, itulah al-Qur’an yang sarat dengan pesan-pesan dari Allah S.W.T. yang kekal relevan sepanjang zaman. Yahudi dan Nasrani tidak akan sekali-kali tunduk dan merasa senang terhadap umat Islam, melainkan umat Islam berada di hujung telunjuk mereka, umpama budak suruhan, budak belasahan dan hamba abdi sahaja layaknya pada mereka. Yahudi juga tidak sekali-kali pernah faham dengan bahasa perdamaian. Bahasa yang mereka fahami hanyalah pegangan yang menyatakan mereka adalah bangsa dan kaum yang terpilih di sisi Tuhan atau “the chosen one” dan yang lainnya itu layak dilayan seperti binatang sahaja. Itulah prinsip yang dinobatkan demi menghalalkan segala tingkah laku biadab mereka selama ini.

Lantas, adakah kita akan terus-menerus mengalah dengan berada di bawah naungan keegoan Israel yang bongkak ini selama-lamanya? Dengan dominasi mereka yang menguasai politik, ekonomi dan ketenteraan dunia, ini tidak harus jadi sebab kita mati rasa dan mengiyakan semua penguasaan mereka. Ingat, dalam kerendahan, kemiskinan dan serba kekurangannya kita, kita tetap masih mempunyai doa. Sesungguhnya doa itu di sisi Allah S.W.T. amat tinggi nilainya dan Dia amat menyukai hamba-hambaNYA yang meminta kepadaNYA. Sehinggakan di dalam keadaan umat Islam dalam keadaan tiada lagi upaya daya dan ditimpa musibah yang hebat, Allah S.W.T. menenangkan hamba-hambaNYA dengan berfirman; “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah, bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah:186).

Doa yang bagaimanakah yang bakal dikabulkan oleh Allah S.W.T. dengan kadar segera? Sudah tentulah di antara doa yang paling makbul adalah doa-doa mereka yang dizalimi dan tertindas. Untuk memperkuatkan lagi jaminan Allah S.W.T. itu, baginda Rasulullah S.A.W. menyusul dengan sabdanya; “Ad-dua`sillatul mukmin” yang bermaksud doa itu adalah senjata bagi orang mukmin. Kenapakah doa yang tampak begitu lembut dengan hanya tadahan tangan dan beberapa alunan munajat itu disama tarafkan oleh Rasulullah S.AW. dengan senjata? Di sinilah letaknya martabat doa yang tertinggi, di mana dengan hati yang bersih, hati yang jitu dan susulan usaha yang sungguh-sungguh, kita akan mampu menangkis setiap inci mara bahaya yang datang.
   
Sirah kenabian yang lampau dan realiti kontemporer telah membenarkan lagi kata-kata Rasulullah S.A.W. ini. Bermula dengan doa Nabi Nuh a.s. yang membinasakan setiap seorang penentang agama Allah S.W.T. dalam satu peristiwa banjir besar, doa Nabi Luth a.s. yang menjungkir balikkan bumi tempat tinggal kaumnya yang meyeleweng dalam perhubungan sejenis, ditunjukkan lagi dengan doa Nabi Salleh a.s. yang disusuli dengan teriakan keras Malaikat Jibril yang menghancurkan mereka yang membunuh unta milik Allah S.W.T., doa Nabi Ibrahim a.s. yang mampu menyejukkan api yang sedang marak membakar dirinya dan doa baginda Rasulullah S.A.W. sendiri, yang lebih dikenali dengan doa qunut Nazilah yang membinasakan pimpinan musuh Islam yang membunuh puluhan para Hafiz yang dihantar olah Rasulullah untuk misi dakwah kepada mereka. Ini bukti jelas, bahawa doa tidak boleh dipandang enteng kekuatannya. Ia lebih berkuasa dari ledakan bom atom, hatta kemusnahan perang yang dibawa oleh musuh kafir kita pada hari ini, hanya sekelumit sahaja kekuatannya jika dibandingkan dengan kekuatan Allah S.W.T. menerusi doa-doa orang Islam.

Saat Bantuan Allah Tiba

Peperangan Russia dan Afghanistan pada era 80-an, dan pembantaian umat Islam oleh militan kristian di Ambon, Maluku, Indonesia pada awal alaf baru ini merupakan bukti betapa doa-doa pejuang Islam yang ikhlas berjuang kerana Allah S.W.T. akan terus dan tanpa tangguh terangkat ke langit. Kejadian tentera-tentera kafir melihat ratusan tentera putih berkuda, berada di belakang barisan tentera umat Islam adalah perkara yang amat menggerunkan mereka.

Kesaksian ini acapkali diakui sendiri oleh tentera Rusia dan Kristian di Maluku yang ketakutan sehingga lari bertempiaran melihat tentera-tentera ‘tambahan’ yang dihantar oleh Allah S.W.T. untuk memenangkan umat Islam. Itulah malaikat Allah S.W.T. yang Dia janjikan akan turun membantu umat Islam, sepertimana dalam firman Allah; “Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: Rabb kami ialah Allah kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan memperoleh surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu (Al-Fussilat : 30)

Kemenangan terbesar yang dijanjikan untuk umat Islam hanya terletak kepada kejayaan kita menguasai kembali kota suci Baitul Muqaddis dan membebaskan Palestin daripada segala sisa-sisa penindasan dan penjajahan Israel. Untuk mencapai kemenangan ini, ia amat menuntut pengorbanan yang luar biasa dari kita. Kita perlu keluar dari zon selesa yang membelit diri dan benar-benar komited untuk memenangi kembali peperangan ini. Peperangan yang memakan masa berkurun-kurun lamanya ini akan hanya dimenangi umat Islam andai kita kembali kepada Allah dan Rasul, serta menjauhi segala kemungkaran dan dosa, demi memastikan hijab yang menutup doa-doa kita selama ini akan terbuka, dan sebagai balasannya, Allah S.W.T. akan menurunkan bantuanNYA yang mencurah-curah kepada kita. Kita akhiri artikel ini dengan sama-sama meyakini ingatan Allah S.W.T. ini dengan sekuat hati kita, iaitu; “Dan ada lagi kurniaan lain yang kamu sukai iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat waktunya. Dan sampaikanlah berita gembira ini kepada orang-orang yang beriman.” (As-Saff :13)


SYED MIKAEL RIZAL AIDID
Setiausaha ABIM Pulau Pinang

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.